syukur kepadamu Tuhan

Loading...

Wednesday, 15 December 2010



Sejarah Musik Gamelan
Gamelan mendahului kebudayaan Hindu-Buddha yang mendominasi Indonesia dalam catatan yang paling awal dan bukan merupakan bentuk seni asli. Instrumen berkembang menjadi bentuk yang sekarang mereka selama Kerajaan Majapahit . [1] Berbeda dengan pengaruh India berat dalam bentuk seni lain, yang jelas pengaruh India hanya dalam musik gamelan dalam gaya Jawa bernyanyi. [2]
Dalam mitologi Jawa, gamelan diciptakan oleh Sang Hyang Guru di era Saka 167 (c. AD 230), dewa yang memerintah sebagai raja dari seluruh Jawa dari sebuah istana di pegunungan Maendra di Medangkamulan (sekarang Gunung Lawu ). Dia membutuhkan sinyal untuk memanggil dewa-dewa dan dengan demikian menciptakan gong. Untuk pesan yang lebih kompleks, ia menemukan dua Gong yang lain, sehingga membentuk set gamelan yang asli. [3]
Gambar awal dari sebuah ansambel musik ditemukan pada abad ke-8 Borobudur Candi, Jawa Tengah. Alat musik seperti seruling bambu, lonceng, drum dalam berbagai ukuran, gambus, dan membungkuk dan memetik senar instrumen yang diidentifikasi dalam gambar ini. Namun tidak memiliki metalofon dan xylophone. Namun demikian, gambar ini ansambel musik disarankan untuk menjadi bentuk gamelan kuno.
Dalam istana Jawa adalah ansambel dikenal tertua, Munggang dan Kodokngorek gamelan, rupanya dari abad ke-12. Ini membentuk dasar dari sebuah “gaya keras”. Sebuah berbeda, “gaya lembut” yang dikembangkan dari kemanak tradisi dan berhubungan dengan tradisi bernyanyi puisi Jawa , dengan cara yang sering diyakini mirip dengan kinerja modern Bedhaya tari. Pada abad ke-17, ini gaya keras dan lembut campuran, dan untuk sebagian besar berbagai gaya modern gamelan Bali, Jawa, dan Sunda dihasilkan dari berbagai cara pencampuran elemen-elemen ini. Jadi, meskipun tampak keragaman gaya, banyak konsep teoretis yang sama, instrumen, dan teknik yang dibagi antara gaya. [4]
[ sunting ]
Varietas gamelan ansambel
Lihat juga: Daftar varietas gamelan
Sunda Gamelan Degung .
Semua-bambu Gamelan Jegog dari Bali
gamelan Jawa dimainkan juga di Kuala Lumpur, Malaysia
Memvariasikan bentuk ansambel gamelan dibedakan oleh koleksi mereka instrumen dan penggunaan suara,, gaya laras repertoar,, dan konteks budaya. Secara umum, tidak ada dua ansambel gamelan adalah sama, dan mereka yang muncul di pengadilan bergengsi sering dianggap memiliki gaya mereka sendiri. gaya tertentu juga dapat digunakan bersama oleh ansambel di dekatnya, yang mengarah ke gaya regional.
Varietas yang umumnya dikelompokkan geografis, dengan pembagian utama antara gaya disukai oleh Bali , Jawa , dan Sunda orang. Gamelan Sunda sering dikaitkan dengan Gamelan Degung , ansambel musik Sunda yang memanfaatkan subset instrumen gamelan dimodifikasi dengan modus tertentu pelog skala. Gamelan Bali sering dikaitkan dengan keahlian dan perubahan yang cepat dari tempo dan dinamika kebyar Gamelan gong , paling terkenal gaya. Lain gaya Bali yang populer termasuk Gamelan dan kecak , juga dikenal sebagai “nyanyian monyet.” Gamelan Jawa sebagian besar didominasi oleh pengadilan abad ke-19 penguasa Jawa Tengah, masing-masing dengan gaya sendiri, tapi secara keseluruhan dikenal untuk gaya, lebih lambat lebih meditatif daripada Bali.
Di luar inti utama di Jawa dan Bali, gamelan telah menyebar melalui migrasi dan wisata budaya, gaya baru yang dihasilkan kadang-kadang juga. gamelan Melayu dirancang dengan cara yang serupa dengan gamelan Jawa kecuali mereka kekurangan sebagian besar instrumen menguraikan dan yang dicari dalam slendro dekat-jarak yang sama, sering menggunakan Bb barat atau C sebagai dasar tuning. emigran gamelan Jawa ke Suriname bermain di dekat gaya dengan yang ditemukan di desa-desa Jawa Tengah. Gamelan juga terkait dengan Filipina kulintang ensemble. Ada juga berbagai gamelan di Barat, termasuk ansambel tradisional dan eksperimental.
[ sunting ]
Budaya konteks
Di Indonesia, gamelan biasanya menyertai tarian wayang pertunjukan wayang, atau ritual atau upacara. Biasanya pemain gamelan akan terbiasa dengan gerakan tari dan puisi, sementara penari mampu bermain di ensemble. Dalam wayang, para dalang (dalang) harus memiliki pengetahuan mendalam tentang gamelan, karena ia memberikan isyarat untuk musik. Gamelan dapat dilakukan dengan sendirinya – dalam klenengan “gaya”, atau untuk siaran radio – konser di Barat gaya tidak tradisional. Tapi [5]
Peran Gamelan dalam ritual begitu penting bahwa ada Jawa mengatakan, “Ini tidak resmi sampai gong yang digantung.” [6] Beberapa pertunjukan yang berhubungan dengan royalti, seperti kunjungan oleh Sultan Yogyakarta . gamelan tertentu yang berhubungan dengan ritual tertentu, seperti Gamelan Sekaten , yang digunakan dalam perayaan Maulid an-Nabi ( Muhammad ulang tahun ‘). Di Bali, hampir semua ritual agama termasuk kinerja gamelan. Gamelan juga digunakan dalam upacara-upacara dari gereja Katolik di Indonesia . [7] lembar tertentu ditujukan untuk memulai dan mengakhiri pertunjukan atau upacara. Ketika sebuah “meninggalkan” sepotong (seperti ” Udan Mas “) dimulai, penonton akan tahu bahwa acara ini hampir selesai dan akan mulai meninggalkan. potongan tertentu juga diyakini memiliki kekuatan gaib, dan dapat digunakan untuk menangkal roh jahat. [6]
Gamelan Jawa ansambel dengan dua perempuan sindhen (penyanyi paduan suara) selama pernikahan Jawa tradisional di Sasono Utomo, Taman Mini Indonesia Indah , Jakarta , Indonesia
Gamelan sering diputar di radio. Misalnya, Pura Pakualaman gamelan melakukan hidup di setiap radio Minggu Pon (hari dalam siklus 35 hari dari kalender Jawa ). [6] Di kota-kota besar, Radio Republik Indonesia mempekerjakan musisi profesional dan aktor, dan program siaran dari berbagai jenis musik gamelan dan drama. [8]
Dalam tradisi istana Jawa Tengah, gamelan yang sering dimainkan di pendopo , sebuah paviliun terbuka dengan ganda, bernada atap gua, tidak ada dinding sisi, dan marmer keras atau lantai ubin. Instrumen yang ditempatkan pada platform untuk satu sisi, yang memungkinkan suara berkumandang di ruang atap dan meningkatkan akustik. [9]
Di Bali, instrumen Gamelan semua disimpan bersama di balai banjar, balai pertemuan masyarakat yang memiliki ruang terbuka yang luas dengan atap di atas puncak dengan beberapa bagian samping yang terbuka. Instrumen semua tetap di sini bersama-sama karena mereka percaya bahwa semua instrumen milik masyarakat secara keseluruhan dan tidak ada satu orang memiliki kepemilikan atas instrumen. Tidak hanya instrumen ini di mana disimpan, namun ini juga ruang praktek untuk sekaha (orkestra Gamelan). Dinding terbuka memungkinkan untuk musik mengalir keluar ke komunitas dimana orang-orang lain dapat menikmatinya.
sekaha ini dipimpin oleh seorang instruktur tunggal yang tugasnya di masyarakat untuk memimpin grup ini dan yang akan datang dengan lagu-lagu baru. Ketika mereka sedang mengerjakan lagu baru, instruktur akan memimpin kelompok dalam praktek dan membantu kelompok bentuk potongan baru musik saat mereka berlatih. Ketika instruktur menciptakan lagu baru, dia meninggalkan cukup terbuka untuk interpretasi bahwa kelompok dapat berimprovisasi dan sebagai suatu kelompok mereka akan menulis musik saat mereka berlatih itu.
Gamelan Bali kelompok ini terus berubah musik mereka dengan mengambil potongan yang lebih tua mereka tahu dan mencampurkan mereka bersama-sama juga mencoba variasi baru pada musik mereka. Musik mereka selalu terus berubah karena mereka percaya musik yang harus tumbuh dan berubah; pengecualian hanya untuk ini adalah dengan lagu-lagu mereka yang paling suci yang mereka tidak akan berubah. Sepotong single baru musik bisa memakan waktu beberapa bulan sebelum selesai.
Pria dan wanita biasanya tampil di kelompok terpisah, dengan pengecualian dari pesindhen , penyanyi wanita yang melakukan dengan kelompok laki-laki. [8]
Di Barat, gamelan sering dilakukan dalam konteks konser, tetapi juga dapat menggabungkan tari atau wayang.
[ sunting ]
Tuning
Celempung – Kedutaan Besar Indonesia di Canberra .
Tuning dan pembangunan gamelan adalah suatu proses yang kompleks. gamelan Jawa menggunakan dua sistem tuning : slendro dan pelog . Ada sistem tuning lain seperti degung (eksklusif untuk Sunda, atau Jawa Barat), dan Madenda (juga dikenal sebagai diatonis, mirip dengan Eropa skala kecil alami ). Dalam gamelan Jawa Tengah, slendro adalah sistem dengan lima catatan atas diapason ( oktaf ), cukup merata spasi, sedangkan pelog memiliki tujuh catatan atas oktaf, dengan interval tidak rata, biasanya dimainkan di lima himpunan catatan dari-nada koleksi tujuh. Hal ini menghasilkan suara yang sangat berbeda dari musik yang dimainkan dalam sistem tuning Barat. Banyak gamelan orkestra akan menyertakan instrumen dalam setiap tuning, tetapi masing-masing instrumen individu hanya akan dapat bermain dalam satu catatan. Tuning tepat digunakan berbeda dari ansambel untuk ansambel, dan memberikan rasa setiap ansambel khususnya sendiri. Interval antara catatan dalam skala sangat dekat dengan identik untuk instrumen gamelan yang berbeda dalam masing-masing, tetapi interval bervariasi dari satu gamelan ke yang berikutnya.
Colin McPhee berkomentar, “Penyimpangan dalam apa yang dianggap skala yang sama begitu besar yang satu mungkin dengan mencantumkan alasan yang ada adalah sebagai skala banyak karena ada gamelan.” [10] Namun, pandangan ini ditentang oleh beberapa guru gamelan, dan ada usaha untuk menggabungkan beberapa ansambel dan struktur tuning menjadi satu gamelan untuk memudahkan transportasi pada saat festival. Salah satu ansambel tersebut gamelan Manikasanti, yang dapat memainkan repertoar ansambel yang berbeda.
instrumen gamelan Bali umumnya dimainkan dalam pasangan yang disetel agak terpisah untuk menghasilkan interferensi ketukan , idealnya pada kecepatan yang konsisten untuk semua pasangan dari catatan dalam semua register. Diperkirakan bahwa ini memberikan kontribusi sangat “sibuk” dan “berkilauan” suara gamelan ansambel. Dalam upacara keagamaan yang mengandung gamelan, ketukan ini interferensi adalah dimaksudkan untuk memberikan pendengar perasaan kehadiran dewa atau batu loncatan untuk keadaan meditasi.
[ sunting ]
Notasi
Secara tradisional musik gamelan tidak dinotasikan dan mulai sebagai tradisi lisan , namun, pada abad 19, kratons Yogyakarta dan Surakarta dikembangkan notasi yang berbeda untuk menyalin repertoar. Ini tidak digunakan untuk membaca musik, yang diingat, tapi untuk melestarikan buah dalam catatan pengadilan. Notasi Yogya adalah notasi kotak-kotak, yang menggunakan enam atau tujuh garis vertikal untuk mewakili catatan lapangan lebih tinggi di balungan (melodi inti), dan garis horizontal yang merupakan rangkaian ketukan, baca ke bawah dengan waktu. Garis vertikal keempat dan setiap garis horizontal keempat (menyelesaikan gatra ) yang gelap untuk keterbacaan. Simbol di sebelah kiri menunjukkan struktur colotomic gong dan sebagainya, sedangkan khusus drum fitur dinotasikan dalam simbol-simbol ke kanan. Notasi Solo horizontal berbunyi, seperti notasi Barat, tapi tidak menggunakan barlines. Sebaliknya, perhatikan nilai-nilai dan selebihnya squiggled antara catatan. [11]
Hari ini notasi ini relatif langka, dan telah digantikan oleh notasi kepatihan , yang merupakan sistem cipher. notasi Kepatihan dikembangkan sekitar tahun 1900 di kepatihan di Surakarta. Para pitches diberi nomor (lihat artikel pada skala slendro dan pelog untuk penjelasan tentang bagaimana), dan dibaca di seluruh dengan titik-titik dan garis yang menunjukkan nilai-nilai dan waktu mendaftar. Seperti notasi istana, bagaimanapun, mereka mencatat hanya bagian balungan, dan untuk sebagian besar apa yang didengar bergantung pada pola hafal memanggil pemain selama pertunjukan. Namun, guru juga menyusun notasi tertentu, umumnya menggunakan prinsip kepatihan, untuk cengkok (pola melodi) dari setiap instrumen menjabarkan . Dalam studi ethnomusicological, transkripsi sering dibuat ke staf Barat, kadang-kadang dengan tidak biasa clefs . [12]
[ sunting ]
Pengaruh pada musik Barat
gamelan telah dihargai oleh komposer barat beberapa musik klasik , yang paling terkenal Claude Debussy yang mendengar bermain gamelan Jawa di Pameran Paris tahun 1889 ( World’s Fair ). (Gamelan Debussy mendengar berada di skala slendro dan dimainkan oleh Jawa musisi Tengah. [13] ) Meskipun semangat, kutipan langsung dari skala gamelan, melodi, irama, atau tekstur ensemble belum berada dalam sendiri komposisi’s Debussy. Namun, sama-marah seluruh skala nada musik muncul dalam waktu ini dan sesudahnya, [14] dan seperti heterophonic tekstur gamelan Jawa diemulasikan pada kesempatan, terutama dalam “Pagodes”, dari Estampes (solo piano, 1903), di mana gong besar ‘s baca siklik dilambangkan oleh seperlima sempurna terkemuka.
Komposer Erik Satie , seorang kontemporer berpengaruh Debussy, juga mendengar bermain gamelan Jawa di Pameran Paris 1889. The efek hipnotis berulang gamelan itu dimasukkan ke dalam Satie’s eksotis Gnossienne ditetapkan untuk piano. [15]
homages Langsung ke musik gamelan yang dapat ditemukan dalam karya-karya untuk instrumen barat oleh John Cage , terutama nya piano siap potong, Colin McPhee , Lou Harrison , Béla Bartók , Francis Poulenc , Olivier Messiaen , Pierre Boulez , Bronislaw Kaper dan Benjamin Britten . Dalam beberapa kali lebih banyak, Amerika komposer seperti Henry Brant , Steve Reich , Philip Glass , Dennis Murphy , Loren Nerell , Michael Tenzer , Evan Ziporyn , Daniel James Wolf dan Jody Diamond serta Australia komposer seperti Peter Sculthorpe , Andreas Schultz dan Ross Edwards telah menulis beberapa karya dengan bagian untuk instrumen gamelan atau gamelan ensemble penuh. I Nyoman Windha merupakan salah komponis Indonesia kontemporer yang telah menulis komposisi dengan menggunakan instrumen barat bersama dengan Gamelan. Hungaria komposer György Ligeti menulis sebuah étude piano disebut Galamb Borong dipengaruhi oleh gamelan. gitaris rakyat Amerika John Fahey termasuk unsur gamelan di banyak suara akhir-60s kolase, dan lagi dalam kolaborasinya 1997 dengan Cul de Sac , The Epiphany Glenn Jones. Batuan eksperimental seni-band King Crimson , sementara tidak menggunakan instrumen gamelan , digunakan saling berpasangan gitar ritmis yang dipengaruhi oleh gamelan. [16] Pada debut EP Sonic Youth lagu ‘Dia tidak Sendirian’ memiliki timbre gamelan. Pop eksperimental kelompok ini Warga , 23 Skidoo (1984 album yang berjudul Urban bahkan Gamelan), Mouse di Mars , Namanya Juga Hidup , Xiu Xiu , Macha , Saudade , The jas hujan dan Sun City Girls telah menggunakan perkusi gamelan. Gamelan juga telah digunakan oleh British multi-instrumentalis Mike Oldfield setidaknya tiga kali, “Woodhenge” (1979), “The Wind Chimes (Bagian II)” (1987) dan “Terong” (2005). Avant-garde penampilan band Pria meleleh menggunakan instrumen gamelan Bali serta kostum yang dipengaruhi gamelan dan tari dalam pameran mereka. The Moodswinger dibangun oleh Yuri Landman memberikan-seperti jam gamelan dan suara bel, karena yang 3 jembatan konstruksi. Indonesia-Belanda komposer Sinta Wullur telah terintegrasi musik Barat dan gamelan untuk opera.
Baru-baru ini, banyak orang Amerika pertama kali diperkenalkan pada suara gamelan oleh populer film anime Akira . elemen Gamelan digunakan dalam film ini untuk menekankan beberapa adegan bertarung menarik, serta untuk melambangkan kekuatan psikis muncul dari pahlawan tragis, Tetsuo. Gamelan di film skor dilakukan oleh anggota dari Jepang musik kolektif Geinoh Yamashirogumi . Gamelan dan kecak juga digunakan dalam soundtrack untuk video game Rahasia Mana dan Sonic Unleashed . Soundtrack musik untuk seri Sci Fi Channel Battlestar Galactica menggunakan fitur-fitur ekstensif gamelan, terutama di musim 3, [17] seperti halnya Alexandre Desplat skor s ‘untuk Girl Dengan A Pearl Earring dan The Golden Compass .


Negara yang maju adalah negara yang dapat menghargai kebudayaannya sendiri. hmm... itu yang pengen banget aku sampaikan. Sebuah kata-kata yang dapat kita jadikan cerminan untuk negeri ini. Bukan mengapa atau bagaimana. Tapi kita bisa secara jelas melihat realitas yangterjadi selama ini. Ya, Apresiasi kita terhadap budaya masih minim. Hal ntu terbukti dari sedikitnya peminat Musik gamelan. Ya, dalam postingan ini aku pengen ngebahas tentang Gamelan. Sebuah Perpaduan musik yang sarat penuh makna.

filosofi gamelan

Gamelan berasal dari kata gamel yang artinya melakukan, gamelan pertama di buat pada tahun 167, dan terbuat dari bambu dan gamelan itu orkestranya orang jawa. Gamelan itu banyak mengandung filosofi contohnya: Bunyinya: nang ning nung neng nong. Nang (menang), ning (wening, berfikir) nung (ndhunung, berdo’a ), neng (meneng, diam), nong (Tuhan). Namanya: G (gusti), A (alloh), M (maringi), E (emut-ingat), L (lakonono), A (ajaran), N (nabi).

TATA CARA MEMAINKAN GAMELAN :
1.Dalam memainkan gamelan kita harus mempelajari unsur-unsur yang menunjang, seperti aturan main, tata susila, rasa kebersamaan dan kepekaan emosional.
2.Dilakukan dengan sikap yang baik dan duduk bersila.
3.Masuk areal gamelan tidak boleh melangkai alat gamelan.

MACAM-MACAM INSTRUMENT GAMELAN:
1. Bonang barung dan bonang penerus:
Ricikan yang berbentuk pencon yang diletakkan diatas rancakan dengan susunan 2 deret yaitu bagian atas disebut brunjung dan bagian bawah disebut dhempok. Terdiri dari 2 rancak. 1 rancak untuk laras slendro yang berisi 10/ 12 pencon, dan laras pelok berisi 14 pencon.
2. Wilahan (terdiri dari):
• Saron 1 dan 2
• Demung
• Slentem
• Peking


Sejarah Gamelan Jawa Dan Asal Usulnya !

Sejarah Gamelan Jawa dan Asal Usulnya – Salah satu kekayaan budaya Indonesia yang terkenal dalam bidang musik adalah seni gamelan. Gamelan banyak ditemui di berbagai daerah Indonesia. Musik gamelan terdapat di Pulau Jawa, Madura, Bali, dan Lombok. Tentu saja, varian alat musik yang digunakan berbeda. Baik nama maupun bentuk. 

Di Jawa, gamelan disebut dengan istilah gong. Terutama, sejak abad ke-18. Gamelan jawa berasal dari bahasa Jawa, gamel, yang artinya adalah alat musik yang dipukul dan ditabuh. Terbuat dari kayu dan gangsa, sejenis logam yang dicampur tembaga atau timah dan rejasa. Alat musik pengiring instrumen gamelan terdiri dari kendang, bonang, panerus, gender, gambang, suling, siter, clempung, slenthem, demung, saron, kenong, kethuk, japan, kempyang, kempul, peking, dan gong.


Asal Mula Gamelan Jawa
Awalnya, alat musik instrumen gamelan dibuat berdasarkan relief yang ada dalam Candi Borobudur pada abad ke-8. Dalam relief di candi tersebut, terdapat beberapa alat musik yang terdiri dari kendang, suling bambu, kecapi, dawai yang digesek dan dipetik, serta lonceng.

Sejak itu, alat musik tersebut dijadikan sebagai alat musik dalam alunan musik gamelan jawa. Alat musik yang terdapat di relief Candi Borobudur tersebut digunakan untuk memainkan gamelan. Pada masa pengaruh budaya Hindu-Budha berkembang di Kerajaan Majapahit, gamelan diperkenalkan pada masyarakat Jawa di Kerajaan Majapahit.

Konon, menurut kepercayaan orang Jawa, gamelan itu sendiri diciptakan oleh Sang Hyang Guru Era Saka, sebagai dewa yang dulu menguasai seluruh tanah Jawa. Sang dewa inilah yang menciptakan alat musik gong, yang digunakan untuk memanggil para dewa.

Alunan musik gamelan jawa di daerah Jawa sendiri disebut karawitan. Karawitan adalah istilah yang digunakan untuk menyebutkan alunan musik gamelan yang halus. Seni karawitan yang menggunakan instrumen gamelan terdapat pada seni tari dan seni suara khas Jawa, yaitu sebagai berikut.

1. Seni suara terdiri dari sinden, bawa, gerong, sendon, dan celuk.
2. Seni pedalangan terdiri dari wayang kulit, wayang golek, wayang gedog, wayang klithik, wayang beber, wayang suluh, dan wayang wahyu.
3. Seni tari terdiri dari tari srimpi, bedayan, golek, wireng, dan tari pethilan.

Gamelan jelas bukan musik yang asing. Popularitasnya telah merambah berbagai benua dan telah memunculkan paduan musik baru jazz-gamelan, melahirkan institusi sebagai ruang belajar dan ekspresi musik gamelan, hingga menghasilkan pemusik gamelan ternama. Pagelaran musik gamelan kini bisa dinikmati di berbagai belahan dunia, namun Yogyakarta adalah tempat yang paling tepat untuk menikmati gamelan karena di kota inilah anda bisa menikmati versi aslinya.
Gamelan yang berkembang di Yogyakarta adalah Gamelan Jawa, sebuah bentuk gamelan yang berbeda dengan Gamelan Bali ataupun Gamelan Sunda. Gamelan Jawa memiliki nada yang lebih lembut dan slow, berbeda dengan Gamelan Bali yang rancak dan Gamelan Sunda yang sangat mendayu-dayu dan didominasi suara seruling. Perbedaan itu wajar, karena Jawa memiliki pandangan hidup tersendiri yang diungkapkan dalam irama musik gamelannya.
Pandangan hidup Jawa yang diungkapkan dalam musik gamelannya adalah keselarasan kehidupan jasmani dan rohani, keselarasan dalam berbicara dan bertindak sehingga tidak memunculkan ekspresi yang meledak-ledak serta mewujudkan toleransi antar sesama. Wujud nyata dalam musiknya adalah tarikan tali rebab yang sedang, paduan seimbang bunyi kenong, saron kendang dan gambang serta suara gong pada setiap penutup irama.
Tidak ada kejelasan tentang sejarah munculnya gamelan. Perkembangan musik gamelan diperkirakan sejak kemunculan kentongan, rebab, tepukan ke mulut, gesekan pada tali atau bambu tipis hingga dikenalnya alat musik dari logam. Perkembangan selanjutnya setelah dinamai gamelan, musik ini dipakai untuk mengiringi pagelaran wayang, dan tarian. Barulah pada beberapa waktu sesudahnya berdiri sebagai musik sendiri dan dilengkapi dengan suara para sinden.
Seperangkat gamelan terdiri dari beberapa alat musik, diantaranya satu set alat musik serupa drum yang disebut kendang, rebab dan celempung, gambang, gong dan seruling bambu. Komponen utama yang menyusun alat-alat musik gamelan adalah bambu, logam, dan kayu. Masing-masing alat memiliki fungsi tersendiri dalam pagelaran musik gamelan, misalnya gong berperan menutup sebuah irama musik yang panjang dan memberi keseimbangan setelah sebelumnya musik dihiasi oleh irama gending.
Gamelan Jawa adalah musik dengan nada pentatonis. Satu permainan gamelan komplit terdiri dari dua putaran, yaitu slendro dan pelog. Slendro memiliki 5 nada per oktaf, yaitu 1 2 3 5 6 [C- D E+ G A] dengan perbedaan interval kecil. Pelog memiliki 7 nada per oktaf, yaitu 1 2 3 4 5 6 7 [C+ D E- F# G# A B] dengan perbedaan interval yang besar. Komposisi musik gamelan diciptakan dengan beberapa aturan, yaitu terdiri dari beberapa putaran dan pathet, dibatasi oleh satu gongan serta melodinya diciptakan dalam unit yang terdiri dari 4 nada.
Anda bisa melihat gamelan sebagai sebuah pertunjukan musik tersendiri maupun sebagai pengiring tarian atau seni pertunjukan seperti wayang kulit dan ketoprak. Sebagai sebuah pertunjukan tersendiri, musik gamelan biasanya dipadukan dengan suara para penyanyi Jawa (penyanyi pria disebut wiraswara dan penyanyi wanita disebut waranggana). Pertunjukan musik gamelan yang digelar kini bisa merupakan gamelan klasik ataupun kontemporer. Salah satu bentuk gamelan kontemporer adalah jazz-gamelan yang merupakan paduan paduan musik bernada pentatonis dan diatonis.
Almost every where in Yogya, Solo, Semarang and other cities in Central Java, in Karatons, in the market, in the villages, in the hotel's lobby, you should hear the magical melodious percussion music - the gamelan Javanese orchestra.
In his book 'music of Java' Jaap Kunst says, "Gamelan is comparable to only two things, moonlight and flowing water. ...mysterious like moonlight and always changing like flowing water ...".
Gamelan music is an integral part of all cultural activities in Java such as wayang kulit (leather puppets) performance, court dance, uyon-uyon (symphony orchestra performance), etc. There are two kinds of laras (tuning) in gamelan, namely slendro (comparable to minor key in Western music) and Pelog (major key). A complete set of gamelan consist of two sets of different instruments of Slendro and Pelog, such as:

  1. Kendang (double ended drum beaten by hands)
    It is a leading instrument. The pengendang (drumer) is the conductor of the gamelan orchestra. There are five (5) different sizes of kendang from 20 cm to 45 cm.
  2. Saron
    A glockenspiel with bronze bar struck with wooden mallet. There are three kinds; Saron Barung, Saron Peking, Saron Demung.
  3. Bonang Barung
    A double row of bronze kettles resting on a horizontal frame, played with two long stick bound with red cord at the striking end.
  4. Bonang Penerus
  5. Slentem
    Thin bronze bars suspended over bamboo resonating chambers, struck with a padded disc on the end of a stick.
  6. Gender
    Similar to slentem with more bronze keys and smaller bamboo chamber, struck with two disc-shaped hammers.
  7. Gambang
    Wooden bars laid over a wooden frame struck with two sticks of supple buffalo horn, ending with a small, round, padded disc.
  8. Gong
    Each slendro and pelog set had three gongs. Two big gongs (Gong Ageng) and one gong Suwukan about 90 cm, made from bronze, suspended on a wooden frame. It marks the end of the largest phrase of the melody.
  9. Kempul
    Smaller gongs, marks a smaller phrase. In each slendro and pelog set, there are 6 (six) or 10 (ten) kempuls.
  10. Kenong
    Smaller gongs lay horizontally on crossed cord, inside a wooden frame. A complete set of kenong in each slendro and pelog consist of 10 (ten) kenongs.
  11. Ketug
    The kenong player also plays it smaller kenong, marks subdivisions of phrases.
  12. Clempung
    A string instrument, each slendro and pelog set needs one clempung.
  13. Siter
    Smaller cemplung, each slendro and pelog set needs one siter
  14. Suling
    It is a flute, each slendro and pelog set, needs one suling.
  15. Rebab
    A two stringed viol, the same as slendro and pelog.
  16. Keprak and Kepyak
    Needed for gamelan to accompany dances.
  17. Bedug
    It is a very big drum.
The bars of the gamelan instruments can be made either from iron, copper or bronze. The bronze bars are the best choice. All the gamelan players are sitting cross-legged on a mat during a performance. In a gamelan music concert or karawitan performance, the Kendang player or pengendang conducts the Tempo, while the melody is led by the bonang player
The gamelan orchestra includes some singers (Pesinden), female as well as male. There are some very famous Pesindens, their names are almost known by everybody in this region.
Some believe that in the ancient time, the first set of gamelan, by the name of Lokananta was created by gods and played in Mount Lawu, Eastward of Solo.
In short the history of gamelan was as follow:
The first gamelan was the three-toned Munggang, then the five-toned slendro gamelan and the last: the seven-toned pelog gamelan.

Patet
In the laras slendro, there are:

  • Slendro patet nem
  • Slendro patet sanga
  • Slendro patet manyura
In the laras pelog, there are:
  • Pelog patet lima
  • Pelog patet nem
  • Pelog patet barong
Patet is a place to lay the gending or to establish the gending. In the wayang kulit (shadow puppet) whole night show, the gamelan plays,
Slendro patet nem from 9.00-12.00 p.m.
Slendro patet sanga from 00.00-03.00 a.m.
Slendro patet manyura from 03.00-06.00 a.m.

For an experienced gamelan player it should not difficult to determine the patet of a particular gamelan music. Or it can be said that patet is used to create mood, with the gamelan accompaniment. It is already known that various gamelan tunes are played to create different atmosphere of the situation or feeling such as joy, sorrow, anger etc.
The Best Gamelans in Java


0 komentar:


Poskan Komentar

beri komentar ea!!

No comments:

Post a Comment